Alkitab vs Qur'an,  Isu-Isu Terkini,  Keselamatan dalam Kristen vs Islam,  Yesus Kristus vs Isa Almasih

Masakan Allah punya ’Anak Allah’?

Dari  pelbagai  sudut  dan  tempat, suara teman-teman Muslim berseru nyaring bahwa ”Allah tidak beranak dan tidak diperanakkan”. Menirukan apa yang diserukan  dalam  Quran sampai  26  kali! Seruan    ini   adalah    bagian   dari   azaz Tauhid yang memproklamasi penolakan atas azas   apapun    yang    bernuansa

”mempersekutukan” Allah dengan seseorang oknum lainnya, termasuk azaz Tritunggal dari  Kristianitas  yang mengimani  bahwa  Yesus  adalah  ”Anak” Tuhan.  Namun  masalah  utamanya bukan   terletak    pada   ”ke-tauhid-annya”,   melainkan    terletak    pada   istilah ”Anak” di sini — yaitu  ”waladun” —  telah dipahami  Islam  dalam  arti biologis. Karena   hadirnya   istilah   ”Bapa”  dan  ”Anak”,  Muslim  tradisional   memahami bahwa  ”Tuhan Bapa”  yang  ber-gender  laki-laki,  telah  melakukan persetubuhan    dengan   Maria   (sebagai   istri/ibu),   yang   membuahkan    Isa sebagai  Anaknya  Allah. Memang latar  belakang  jaman jahiliyyah Arab  hanya dapat   mengartikan    ”anak”  dalam   satu   konteks,   yakni   hasil   perkawinan seorang  pria dengan wanita.  Oleh anggapan  sepihak  inilah  , maka  gencarlah ayat-ayat  yang  mengutuki  mereka  yang  mengatakan   ”Tuhan  punya  Anak”, karena  telah mengotorkan  kemaha-sucian Allah yang  kawin-mawin:

Dia tidak beristri dan tidak beranak” (Qs 6:101).

”Bagaimana Dia mempunyai anak padahal Dia tidak mempunyai istri” (Qs 6:10).

”Maha Suci Allah dari mempunyai anak…”(Qs 4:171).

”Orang   Nasrani   berkata:   ’Al   Masih   itu   putera   Allah’…dilaknati   Allah-lah mereka.” Hai Isa  putra Maryam, adakah  kamu mengatakan  kepada  manusia: Jadikan aku dan ibuku dua orang Tuhan selain Allah”(Qs 9:30 dan 5:116).

Dan untuk  memperkuat  kemanusiaan sejati dari Isa  dan ibunya,  quran menambahkan:

Al Masih  putera  maryam  itu  hanyalah  seorang  rasul…dan  ibunya  seorang yang sangat benar, keduanya memakan makanan.”(Qs 5:75).

Namun  bagi  umat  Kristiani,  wahyu   ini  adalah  sia-sia  jikalau  dimaksudkan untuk menegor mereka,  karena  sungguh tidak  kena-mengena dengan ajaran dan   iman    Kristiani    yang    ingin   dikecam.    Mereka   malahan    akan    turut mengecam  hal yang sama!

Umat  Kristen  paling  percaya  lebih  dari siapapun,   bahwa    Maria   tidak    diperistrikan oleh  siapapun   dan  adalah   perawan     ketika mengandung   Yesus   dalam   tubuhnya.   Yesus bukan hasil karena  pembuahan  biologis benih manusia,  melainkan  karena   kandungan   Roh Kudus    (Luk.    1:35).    Tuhan    ”Bapa”   tidak mungkin  punya  istri, dan  tidak  berhubungan seks   dengan   siapapun   untuk   menghasilkan anak  siapapun.  Itu  hanyalah  tuduhan-nyasar yang justru mengundang pertanyaan  dari mana pengetahuan demikian itu diperoleh dan dimasukkan  dalam kesucian  keagamaan.

Islam   menolak   bahwa  Allah  dan  manusia   bisa  saling  berinkarnasi. Benar! Memang  tak  mungkin  manusia  ”berinkarnasi”  menjadi  Allah.  Tetapi  teman Muslim sering lupa bahwa sebenarnya tidak ada masalah apapun bilamana Allah   sendiri   yang   ingin   berinkarnasi   menjadi  manusia.   Jangankan   Allah, iblis-pun   bisa   berinkarnasi   (dalam   ujud   lain)   ke   dalam   diri  manusia   lalu terjadilah     apa  yang   diistilahkan      sebagai   ”kerasukan   setan”.  Kita   harus mengakui  bahwa  sesungguhnya   tidak  ada  istilah  yang  lebih  tepat  daripada ”Anak” untuk mengkomunikasikan konsep inkarnasi  Firman Allah (yang berhakekat    sama   dengan   Allah,  lihat   Yoh.1:1)   menjadi   anak   manusia. Kenapa?  Karena  di sini tersangkut  suatu  ”kelahiran-spiritual” yaitu  ”inkarnasi (penjelmaan)  Kalimat  Allah” menjadi  anak  manusia  Yesus  dalam  dwi-kodrat Allah-Manusia.

Percakapan  Yesus  dengan  Nikodemus  (Yohanes 3) memberikan  penerangan ilahi bahwa kita-kita ini baru bisa masuk  dalam Kerajaan Allah bersama  Sang Anak  (“yang  dilahirkan-spiritual  dalam  Roh  Kudus”) apabila  posisi  kita-pun telah  diubahkan  oleh Roh  Kudus  sebagai  anak Allah  yang  dilahirkan  kembali (ayat 3).

Dalam  Quran,  puncak  komunikasi   antara  Allah  dan  umatNya   adalah  tetap dengan  menampilkan   seorang   manusia   Muhammad  yang  tetap   berfungsi- utama   sebagai   nabi   untuk   memberitakan   Firman   Tuhan.   Namun   dalam Alkitab, pada puncak  komunikasi  Nya,  Nabi yang  diutus adalah   Sang Firman Sang  Kalimat)  yang  senantiasa  berwahyu, bukan  seperti  nabi  lainnya  yang ada  kalanya   menerima   wahyu   dan  ada  saat  lainnya   tidak  menyampaikan wahyu.  Lebih  dari  itu  Sang  Firman  kini  harus    bertindak  dalam  rancangan penyelamatan manusia yang   final, bukan hanya sebagai pemberita Firman!

Ilustrasi  Tiongkok  tepat  menggambarkan beda antara  guru-guru biasa  (yang hanya  memberitakan)  dibandingkan  dengan  Sang  Guru  (yang menyelamatkan):

Ketika seorang  muridnya  jatuh  ke  dalam  sebuah  sumur  yang  dalam, seorang   guru   biasa   berseru-seru  ke   bawah   dari   pinggiran   sumur, mengajarkan  apa-apa  yang  harus  diperbuat  oleh  si  murid  agar  dapat keluar  dari  sumur  tersebut  dengan  selamat. Ia  hanya  dapat  berbuat terbatas  begitu. Tetapi  seorang Sang Guru bukan hanya  berseru-seru dari  atas  sumur,  melainkan  ia  menerjunkan  dirinya sendiri  ke  bawah demi menolong dan mengangkat muridnya keluar dari sumur tersebut, yang tidak kuasa dilakukan oleh murid itu sendiri.”

Itulah  yang  terjadi dengan Sang  Nabi paling akhir, Sang  Kalimat, Anak  Allah sendiri yang bernama  Yesus seperti yang dikatakan  dalam Kitab  Ibrani:

Setelah pada  jaman dahulu  Allah  berulang  kali  dan  dalam  pelbagai  cara berbicara  kepada  nenek  moyang  kita  dengan  perantaraan nabi-nabi,  maka pada  zaman  akhir  ini  Ia  telah  berbicara  kepada  kita  dengan perantaraan AnakNya…Oleh  Dia,  Allah  telah  menjadikan alam  semesta.  Ia  adalah  cahaya kemuliaan  Allah  dan  gambar  wujud  Allah  dan  menopang  segala  yang  ada dengan FirmanNya…” (Ibr 1:1-3).

Ya,  ini bukan  hanya  sekedar  pengajaran dari seorang  duta atau  utusan  atau nabi  biasa.  Hal  ini  persis  dinubuatkan  oleh  Yesaya, 700  tahun  sebelumnya untuk   mengokohkan      peran-final  dari  seorang   Juruselamat  dan  Penebus! Cobalah  renungkan  apakah  nubuat-besar ini dapat  dikarang-karang manusia purba dan menjadi ayat  palsu?

Maka Ia (Tuhan) menjadi Juruselamat mereka…

Bukan seorang duta atau utusan,   melainkan Ia sendirilah yang menyelamat- kan  mereka.   Dia-lah   yang  menebus   mereka;  dalam   kasihNya   dan   belas kasihanNya…Ya TUHAN (YAHWEH),   Engkau   sendiri   Bapa   kami;   namaMu ialah ”Penebus kami” sejak dahulu kala” (Yes. 63:9, 16).

Ya,  kali  ini yang  dilakukan  oleh  Sang  Anak  adalah  penyelamatan final,  satu kali   untuk   selamanya  (once  and   for   all)   ditawarkan   kepada   kita   secara langsung, yaitu  kepada  Anda dan saya.

Akhirnya,  amat  perlu  disadari  oleh  teman  kita  Muslim  bahwa  istilah  ANAK atau ketuhanan  Yesus  bukanlah  bikinan  Paulus (dengan melawan  pengajaran murid-murid  Yesus   lainnya)  dan  bukan  pula  akal-akalan  manusia   Kristen. Teman   Muslim  seharusnya   gampang   untuk  menyimak   sendiri  (di  Alkitab)

bahwa  istilah  dan posisi  keilahian  itu justru selalu  dipakai  oleh setiap  murid- murid  Yesus. Ya  Petrus,  ya  Yakobus,  ya  Matius,  ya  Markus,  ya  Yohanes… semuanya! Bahkan  benar bahwa itu adalah istilah  semesta  alam, dipakai  oleh Tuhan-Allah  sendiri  sejak awal  muda,  dan juga  oleh malaikat  dan para  nabi. Itu  ditujukan  khusus  untuk  Yesus  Al-Masih,  dan yang  dikonfirmasi  balik  oleh diriNya!

Tak percaya?

Periksalah   sendiri   Kitab   Yesaya   9:5;  Hosea   11:1;  Mazmur   (Zabur)  2:7; Matius 3:17; Lukas  1:32; Yohanes  10:36.

Bahkan   istilah  ANAK  ALLAH  ini  terpaksa   diakui  oleh  musuh-musuh  Yesus, diketahui  dan dikonfirmasi  oleh semua setan dan iblis! Kepala  pasukan  Romawi  dan para-prajuritnya yang  menyalibkan Yesus  harus berkata  :

Sungguh, ia ini adalah Anak Allah” (Mat. 27:54). Iblis-pun berkata  :

Jika Engkau Anak Allah, perintahkanlah supaya batu-batu ini menjadi roti” (Mat 4:3)

Apa urusanMu dengan kami, hai Anak Allah?” ( Mat.8:29)

Mereka (rohroh  jahat)  jatuh  tersungkur  dihadapanNya  dan  berteriak  :  ”Engkaulah

Anak Allah” (Mrk 3:11).

Ingat, bagaimanapun   manusia  tak  berkuasa  menjadikan  dirinya  Anak  yang berhakekat   Allah. Tetapi  Allah  berkuasa  –tak ada  masalah—me-NUZUL-kan diriNya/FirmanNya menjadi sebagai Anak Manusia, seibarat Dia dipercaya menuzulkan  KalimatNya menjadi Al-Quran! Tuduhan  telah  salah  kaprah, dan salah  sasaran. Tak  ada  kaum  Nasrani  yang  berimankan  Allah  kawin-mawin dengan “Istri-Allah” (Maryam) yang  membuahkan  Anak  Allah  secara  bologis! Kita   ingin  bertanya   balik:  “Ketika  teman   Muslim  tetap   menuduh  Kristiani sesat  dengan  kepercayaan akan  sosok  “Anak Allah”, maka  apa yang  mereka sangkakan   tentang  makna   “Anak  Allah”  yang  ada  dibenak  orang  Kristiani yang sesat  itu?  Jawaban mereka  akan sesat  sendiri, karena  apa yang mereka sangkakan  itu tak  pernah ada dibenaknya  orang Nasrani, kecuali  dibenaknya Muslim sendiri!

Jadi jikalau Allah, malaikat-malaikat, para nabi (dan semua setan) telah menghadirkan   realitas   ANAK  bagi  Allah,  maka  atas  wewenang  apa  orang- orang boleh menajisi  dan membatalkan seorang  Anak  Allah, dengan sangkaannya yang  sesat  itu?  Dan jikalau Allah sendiri yang  mengumumkan  :

”Aku  memiliki    seorang   ANAK”,   dan   membuktikannya   (!),  maka   Muslim manakah  yang dapat menutup mulutnya  Allah”?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *