Alkitab vs Qur'an,  Isu-Isu Terkini,  Keselamatan dalam Kristen vs Islam,  YHWH vs ALLAH swt

Tuhan Alkitab sama dengan Allah Alquran ?

Banyak orang beranggapan bahwa Tuhan dalam Alkitab dan Tuhan dalam Al-quran adalah sama dan satu, hanya namanya atau sebutannya saja yang berbeda. Karena sama-sama menyembah ”Allah”, satu-satunya Tuhan yang Esa, maka mereka yakin bahwa Kristen dan Islam memang menyembah Allah yang sama. Namun bahwa monoteisme itu SATU ALLAH tidak berarti bahwa identitas dari Tuhan yang Esa itu sama pada kedua agama tersebut. Orang-orang dizaman purba bahkan mungkin telah mengajarkan bahwa Baal atau Molokh adalah satu-satunya Tuhan yang benar dan yang Maha Kuasa, namun itu tidak menjadikannya sama denga Tuhan orang Kristiani atau Allah orang Muslim.Begitu pula halnya bahwa Allah orang Kristiani dan Islam tidak dijamin kesamaanya hanya karena keduanya mengklaim Tuhan yang Esa.

Tuhan-Alkitab telah mengungkapkan hakikat Nama dan DiriNya sedemi- kian rincinya sehingga mustahil dirancukan dengan hakikat dan jati-diri Tuhan yang lainnya. Klaim bahwa Tuhan Elohim adalah sama dengan Allah Islam tidak boleh berhenti pada klaim semata, tetapi harus dibukti-kan melalui sains, catatan arkeologi, dan/ atau sejarah. Harus dicarikan asal- usul Allah, namaNya, attribut-attribut Allah, dan asal-usul pewahyu-an dan agen-pewahyu dan ritual penyembahanNya. Dari apa yang terfakta, ternyata  klaim  tersebut  malah  membuktikan  sebaliknya,  yaitu  bahwa kedua TUHAN dan ALLAH ini praktis tidak ada samanya disegala bidang! (lihat berikutnya).

Adapun nama “Allah” yang sama tidak bisa dipakai sebagai bukti, karena kita tahu bahwa itu hanyalah sebutan bahasa Indonesia/Arab dalam komunikasi masyarakat sehari-hari. Sama halnya  sebutan “Tuhan”, itu bukan nama hakiki pribadiNya, melainkan   sebutan populer belaka. Bagaimanapun, nama hakiki Allah tentulah nama surgawi dengan unsur-
unsur yang tidak mungkin dapat dimampatkan dalam 26 abjad aksara ciptaan manusia. Kitab Suci asli dalam bahasa  Ibrani atau Yunani tidak mengenal nama ALLAH. Yang ada adalah nama YAHWEH (diterjemahkan dalam Alkitab sebagai TUHAN, dengan huruf besar semua). Itupun bukan nama hakiki-final-mutlak diriNya. Melainkan masih berunsur Ibrani.

Jadi orang-orang Kristen malahan selalu bertanya- tanya kepada teman-teman Muslim, darimana dan kenapa nama YAHWEH yang sudah diperkenalkan sendiri oleh Tuhan selama beribu-ribu tahun itu (Keluaran 3:13-15), kini tiba-tiba menjadi perlu diganti menjadi nama ALLAH (”siapanya”) tetapi tanpa diperkenalkan ”apa”nya? Bukankah Allah yang menurunkan wahyu Quran awal-awal di Mekah hanya disebut sebagai ”Rabb”(Tuhan), lalu tiba-tiba disebut juga sebagai ”Allah” tanpa penjelasan ?

Samuel Zwemer, seorang pakar masalah keagamaan Timur Tengah mencatat bahwa para penulis Islam kurang kritis terhadap nama atau etimologi. ”Hampir semua penulis tersebut beranggapan bahwa Allah Al- Quran mempunyai identitas dan eksistensi yang sama dengan ”YAHWEH” yang dinyatakan oleh Alkitab”. Sebutan  Allah  dan  panggilan  sifat-sifat  boleh  saja sama, namun apakah perilaku, pribadi dan jiwa kedua Allah tersebut sama? Mari kita meresapi apa yang dicerahkan oleh Dr. Robert Morey dan Dr.RC Sproul dibawah ini :

Tuhan yang hadir dan aktif didunia vs Allah yang kehadiranNya pasif

Allah  Alkitab  hadir,  exist,  dan  tampak  dalam  kehadiranNya  ditengah-tengah umatNya. Ia berbicara langsung dengan  manusia (termasuk nabi- nabi Allah). Ia bernubuat diantara sejarah manusia. Ia bermujizat diantara para saksi. Ia tidak menjadi penonton atau agen sejarah, dan hanya berwahyu lewat malaikat, melainkan bertindak secara pribadi dan ber- inkarnasi menjadi manusia. Ia masuk dalam sejarah kehidupan manusia secara aktif. Mendengar, mengajari, menuntun, melayani, memulihkan, meneguhkan, memberi contoh teladan, dan melaksanakan/ menggenapi janji-janji Allah untuk menyelamatkan umat manusia. Sebaliknya Allah Al- Quran bahkan tidak pernah berbicara dan bertindak langsung dengan manusia, kecuali lewat dua tahapan sesama makhluk, yaitu Jibril dan nabi.

Tuhan yang dikenal oleh umatNya vTidak dapat dikenal

Tuhan  Alkitab  dapat  dan  perlu  dikenal  oleh  umatNya.  Yesus  Kristus sengaja datang ke dunia agar manusia boleh mengenal Tuhan (Yoh.17:3). Bahkan manusia dapat datang dan berhubungan secara pribadi dengan Tuhannya. Namun dalam Islam, Allah tidak dapat dikenal dan tidak perlu dikenalkan oleh umatNya yang hamba belaka. Allah begitu tinggi dan mulia,  sehingga  tidak  ada  seorang  manusiapun  yang  pernah  secara pribadi mengenalNya. Jangankan Allah, malaikat pewahyu yang Roh pun praktis  tidak  dikenal  oleh  Islam  (Qs  17:85).  Allah  Al-Quran  berada ditempat yang berlainan dimensi, dan relative abstrak, sehingga tidak ada seorang yang pernah secara pribadi mengenalNya.

Tuhan itu suatu Pribadi vBukan suatu Pribadi

Tuhan  Alkitab  dikenal  sebagai  suatu  pribadi.  Ia  memiliki  kecerdasan, emosi, dan kehendak yang menjadi ciri-ciri suatu pribadi. Hal ini berlainan dengan Allah Islam yang tidak dikenal sebagai suatu pribadi, sebab hal itu akan dianggap merendahkan Allah setara dengan tingkat manusia biasa.

Tuhan Roh vs Allah bukan-Roh

Pandangan bahwa Allah itu suatu pribadi atau suatu roh merupakan hujatan bagi Muslim, karena pandangan semacam ini adalah ”membatasi” dan merendahkan Allah yang Maha Mulia. Islam menolak setiap gambaran yang spesifik tentang Allah. Sebab Allah bukan pribadi, bukan roh, bukan ”Bapa”, bukan apa saja yang bisa dilukiskan manusia. Sebaliknya, hakikat ”Tuhan adalah roh” merupakan landasan dari Tuhan-Alkitab sebagaimana yang diajarkan Yesus sendiri :”Allah itu Roh dan barangsiapa meyembah Dia, harus menyembahNya dalam roh dan kebenaran”(Yohanes 4:24).

Tuhan menurut doktrin Trinitas vs Allah menurut doktrin Tauhid Tuhan Alkitab adalah Tuhan Trinitas yaitu Bapa, Putera, dan Roh Kudus. Pengertian trinitas bukanlah pengertian politeistis ”tiga Tuhan”, melainkan satu Tuhan yang Esa yang menyatakan diriNya dalam ujud tiga pribadi. Al-Quran yang berazas kan Tauhid menolak tegas konsep trinitas. Ia menolak Bapa, menolak Yesus sebagai Anak, dan menolak Roh Kudus sebagai   Allah.   Sayangnya   Al-Quran   menggambarkan   Yesus   yang dipercayai orang Kristen sebagai anak biologis dari Bapa, yang dikaitkan dengan  relasi  ”suami-istri”  dan  ”makan-minum”  jasmani  seperti  yang terlihat dalam QS 6: 101 dan 5:75. (Untuk penjelasan yang baik dari azas Trinitas ini, lihat booklet ” Siapa Allah dan Apa AlkitabNya ”).

Tuhan yang tidak bisa mengingkari DiriNya vs Yang mengingkari DiriNya

Tuhan Alkitab ”dibatasi” oleh hakikatNya sendiri yang Maha Baik. Ia tidak menciptakan dari diriNya kejahatan atau kesusahan. Itu semua adalah akibat dari dosa-dosa kita sendiri (lihat booklet ’Siapa Allah dan Apa AlkitabNya”). Allah sejak semula menciptakan segala sesuatu dalam keadaan baik (Kej.1). Tuhan Alkitab bukanlah Tuhan yang dapat melakukan apa saja yang bertentangan dengan hakikatNya Yang Maha baik,  Maha  Kudus,  Yang  Maha  Benar.  Tuhan  tidak  bisa  mengingkari diriNya sendiri. Dia yang Maha Benar tidak berubah menjadi tidak benar dengan cara menipu-daya, apapun alasannya. Dalam Alkitab, kita berkali- kali diberitahu bahwa:

Aku, TUHAN, selalu berkata benar, selalu memberitakan apa yang lurus”

(Yes.45:19),”Tuhan yang tidak berdusta” dan ”Allah tidak mungkin berdusta” (Titus1:2; Ibr6:18).

Ditegaskan lagi bahwa Tuhan tidak dapat menyangkal diriNya sebagai Tuhan dengan segala sifat-sifat benar yang dimilikiNya (2 Timotius 2: 13). Namun Islam mengimani bahwa Allah Maha Besar tidak dibatasi oleh apapun, tidak juga oleh hakikatNya sendiri. Allah dapat melakukan apa saja, kapanpun Dia mau, di tempat manapun, dan Dia berada dan berotoritas paling atas tanpa batas.

Allah yang Maha Baik ini bisa menciptakan ketidak-baikan, misalnya manusia diciptakan dalm keadaan susah-payah (Qs 90:4). Karena alasan tertentu Allah juga bisa menjuluki diriNya sebagai sebesar-besar/sebaik- baik penipu daya (QS 3:54,8:30, baca bahasa dan istilah aslinya). Dan Allah ini dengan alasan tersendiri, diam-diam menyesatkan semua orang ketika Ia menggantikan Isa Al-Masih yang hendak disalibkan itu dengan seorang Isa-Isa-an yang tidak pernah diketahui identitasnya dan alasan- nya.

Tuhan yang konsisten dalam hukumNya vs Tidak konsisten, bisa berubah diatas hukumNya

Tuhan   Alkitab   ”dibatasi”   oleh   hakikat   keberadaanNya   sendiri.   Dia sepenuhnya  dapat  dipercaya  dan  konsisten.  Dia  tidak  berdiri  diatas Hukum. DiriNya adalah HukumNya, dan HukumNya adalah diriNya. Dia tidak berubah dahulu, sekarang dan selamanya. Namun Allah Al-Quran tidak mesti demikian. Ia berdiri tidak terikat oleh sifat-sifatNya maupun kata-kataNya  sendiri.  Allah  dimengerti  sebagai  Pencipta  Hukum.  Dia berdiri diatas i Hukum. Maka kata-kata Allah tidak perlu selalu kekal, melainkan bisa digantikan olehNya lewat waktu dan keadaan yang diinginkanNya. Itu melahirkan pewahyuan ayat-ayat nasakh (yang menggantikan) terhadap ayat-ayat mansukh (yang digantikan). Surat- wahyu-Nya yang tadinya diturunkan secara kronologis juga diubahNya sendiri secara sengaja menjadi non-kronologis, tanpa perlu memberi tahukan alasannya. Akibatnya Quran harus disusun ulang urutannya oleh Jibril yang sama, menjadi urutan seperti yang kita kenal sekarang ini dimana  Surat-surat  Quran  yang  lebih  panjang  umumnya  mendahului Surat yang lebih pendek.

Kasih Tuhan yang substansif vs Kasih Allah yang kurang  jelas substansinya

Kasih Tuhan Alkitab adalah sifat utama yang paling menonjol dan yang ditonjolkan. Karena kasih itulah maka Tuhan habis-habisan merancangkan penyelamatan khusus bagi manusia, yang memungkinkan kita semua diselamatkan secara khusus seperti yang tertulis dalam Yohanes 3:16. Tuhan mempunyai rasa kasih kepada ciptaanNya, sekalipun manuisa itu kafir atau mendurhakaiNya.

Sebaliknya kasih bukanlah sifat utama Allah Al-Quran, melainkan kemaha- besaranNya.

Konsep kasih Tuhan Elohim yang menjadikan diriNya ”punya perasaan” merupakan hal yang asing dalam ajaran Islam karena hal itu hanya akan menempatkan  Allah  Al-Quran  menjadi  kerdil  setara  dengan  manuisa biasa.  Walau  teman-teman  Muslim  sering  mengklaim  bahwa  Allah  itu maha pengasih & penyayang, namun sifat-sifat ini tidak pernah disubstansikan oleh Allah sendiri. Hubungan pengalaman para Muslim dengan realitas kerahiman Allah sulit ditampakkan. Muslim tidak pernah mengenal Tuhan Elohim yang berkorban bagi umatNya. Allah dianggap telah Maha Rahim oleh teman-teman Muslim karena ia telah memberikan hujan, embun, sinar, udara dan lain-lain secara gratis, yang oleh para Kristiani lebig dianggap sebagai tanggung jawab Tuhan Elohim, bukan Kasih yang berkorban!

Tuhan pemberi anugerah keselamatan vs Allah menunggu usaha manusia mencari-cari keselamatan

Dimana-mana Alkitab berbicara tentang anugerah Tuhan yang memberi- kan keselamatan kepada manusia berdosa melalui penebusan Yesus Kristus. Ia adalah Juruselamat yang bertindak selaku Pengantara/ Juru- syafaat antara manusia dan Tuhan.(1 Timotius 2:5)

Dalam Al-Quran tidak terdapat konsep anugerah keselamatan Allah. Tidak ada Juruselamat Penebus, juga tidak ada Pengantara. Yang ada hanya usaha amal-ibadah masing-masing untuk mencapai keselamatannya.

Dengan sejumlah perbedaan hakiki antara sifat Allah Al-Quran dengan Tuhan Alkitab,  maka  dapat disimpulkan dengan mudah bahwa kedua Tuhan ini sungguh jauh dari sama, bak siang dengan malam. Tidak benar seruan Nabi yang berkata: “Tuhanmu dan Tuhanku satu adanya”, yang namun kelak diralatnya sendiri menjadi: “Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah ialah Al Masih putera Maryam” (Qs.5:72).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *